Zelensky Tuduh Rusia Sewa Pembunuh dari Suriah untuk Hancurkan Orang Ukraina

Di atas kendaraan militer tentara Rusia terlihat di Armyansk, Krimea, pada 25 Februari. Foto: STRINGER/AFP/GETTY IMAGES

KYIV – Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menuduh Presiden Rusia Vladimir Putin membawa pembunuh dari negara Suriah untuk membantu menghancurkan Ukraina.

Dalam sebuah video yang diposting di Telegram pada hari Jumat, Zelensky mengatakan Rusia memutuskan untuk “menyewa tentara bayaran untuk melawan warga negara kami.”

Bacaan Lainnya

“Pembunuh dari Suriah, negara di mana semuanya telah dihancurkan … seperti yang mereka lakukan terhadap kita di sini,” kata Zelensky sebagaimana dilansir dari Newsweek, Sabtu (12/3/2022).

Pada hari Jumat, Kremlin mengumumkan akan mengizinkan para pejuang dari Suriah dan Timur Tengah untuk bergabung dengan Rusia dalam pertempuran di Ukraina.

Rusia adalah mitra penting dalam mengubah gelombang perang Suriah dalam mendukung Presiden Bashar al-Assad.

Juru Bicara Kremlin, Dmitry Peskov mengatakan kepada wartawan bahwa sebagian besar orang yang meminta untuk berperang di Ukraina adalah warga Suriah dan penduduk negara-negara Timur Tengah.

Pada hari Senin, Pentagon mengatakan pihaknya yakin Rusia berusaha merekrut pejuang Suriah untuk meningkatkan upaya perangnya.

Juru bicara Pentagon John Kirby menyebutnya “menarik” bahwa Putin “harus bergantung pada pejuang asing,” tetapi dia mengatakan dia tidak memiliki informasi tentang jumlah pejuang Suriah yang Rusia coba daftarkan untuk perang atau kaliber.

Peskov mendukung keputusan untuk mengirim pejuang sukarelawan dari negara lain ke Ukraina, menuduh Amerika Serikat mendukung pengiriman tentara bayaran untuk membantu Ukraina.

“Jika Barat sangat antusias dengan kedatangan tentara bayaran, maka kami juga memiliki sukarelawan yang ingin berpartisipasi,” kata Peskov kepada wartawan.

Newsweek menghubungi Departemen Pertahanan untuk memberikan komentar tetapi tidak menerima tanggapan tepat waktu untuk publikasi.

Sementara itu, dari AS Pemerintahan Biden belum mengirim pasukan ke Ukraina, tetapi telah mengirim pasukan ke negara-negara NATO terdekat untuk membantu menanggapi krisis Ukraina.

Mereka sebagian besar ditugaskan untuk membantu krisis pengungsi yang dipicu invasi, tetapi dapat digunakan secara militer jika konflik pecah antara Rusia dan negara anggota NATO.

Ukraina telah membentuk pasukan asingnya sendiri untuk membantu perlawanan terhadap serangan Rusia.

Rob Grady, seorang pria berusia 61 tahun dari Skotlandia, mengatakan kepada Newsweek bahwa keluarganya akan menjadi “balistik” ketika mereka mengetahui bahwa dia meninggalkan rumah untuk bertarung bersama orang-orang Ukraina. Namun, dia mengatakan dia yakin ambisi Putin mengancam seluruh dunia bebas.

Mengetahui dia bisa mati menyeberang jalan di rumah, dia mengatakan dia lebih baik mati berjuang untuk Ukraina.

Putin mengirim anggota militer Rusia ke Suriah pada 2015 untuk mendukung Assad dalam perang saudara dan pasukan tetap ada di negara itu.

Diperkirakan 16.000 sukarelawan dari sebagian besar negara-negara Timur Tengah telah memohon untuk bergabung dengan militer Rusia untuk berperang melawan Ukraina, menurut Menteri Pertahanan Sergei Shoigu. (**)

Sumber: Newsweek

Pos terkait

Plt Ketua DPRA Safaruddin ucapan selamat Idul Fitri 1443 H