Iklan - Scroll ke bawah untuk baca artikel
BeritaDaerah

Calon Keuchik Dibuktikan dengan KTP dan KK, Akmal: Surat Domisili Hanya sebagai Penguat

458
×

Calon Keuchik Dibuktikan dengan KTP dan KK, Akmal: Surat Domisili Hanya sebagai Penguat

Sebarkan artikel ini
Bupati Abdya, Akmal Ibrahim SH. FOTO : GLOBAL/IJOEL.

GLOBAL BLANGPIDIE – Polemik penafsiran surat domisili sebagai salah satu syarat dalam pencalonan Keuchik pada Pemilihan Keuchik secara langsung (Pilchiksung) tahun 2022 di Kabupaten Aceh Barat Daya, menuai respon dari Bupati setempat, Akmal Ibrahim.

Akmal menjelaskan, surat keterangan domisili untuk bakal calon Keuchik itu hanya sebagai penguat. Namun, yang paling penting, kata dia, adalah bakal calon Keuchik harus membuktikannya dengan Kartu Tanda Penduduk (KTP) dan Kartu Keluarga (KK).

Advertisement
Scroll ke bawah untuk melanjutkan

“Domisili yang dijadikan syarat itu dibuktikan dengan KTP dan KK, surat domisili Keuchik itu hanya penguat saja, itu sesuai dengan Qanun Aceh Nomor 4 Tahun 2009,” kata Akmal Ibrahim kepada awak media, Sabtu (5/2/2022).

Baca Juga :   Polri Buka Layanan Aduan Investasi Bodong Robot Trading dan Binary Option, Korban Bisa Lapor ke WhatsApp 081213227296

Maka karena itu, Bupati Abdya dua kali periode ini meminta setiap aturan yang sudah ditentukan itu jangan diubah-ubah lagi.

“Aturan yang sudah dibuat itu tentunya setelah hasil pengkajian yang mendalam oleh ahli-ahlinya,” ujarnya.

Akmal berpesan, kepada Panitia Pemilihan Keuchik (P2K) yang ada dalam setiap gampong di Abdya untuk memastikan KTP dan KK calon Keuchik harus sesuai dengan syarat dan aturan yang berlaku.

Baca Juga :   Tiga Kapal Pengebom Ikan Ditangkap Polres Simeulue

“Pembuktian domisili itu adalah KTP dan KK, itu jelas, jadi P2K harus berpedoman pada aturan itu, jangan mempersulit setiap calon yang maju,” tegasnya.

Menurut mantan wartawan senior harian Serambi Indonesia ini, setiap orang yang maju sebagai calon Keuchik itu adalah orang yang baik, dan itu harus dihargai.

“Dia sadar dia punya potensi, jangan dihambat orang maju. Masalah terpilih atau tidak itu bukan urusan kita,” imbuh Akmal.

Akmal, bahkan mengaku senang dengan ramainya warga yang berpartisipasi mengikuti bursa pencalonan Keuchik dalam masing-masing gampong di Abdya.

Baca Juga :   Polisi Selidiki Asal Usul Video Pembakaran Bendera Merah Putih yang Viral di Medsos

Sebab dulu, katanya, jabatan pemimpin gampong tersebut enggan diminati orang, namun sekarang dengan terlihat banyaknya orang yang mendaftarkan diri sebagai bakal calon Keuchik, justru membuktikan bahwa jabatan itu justru diminati dan menjadi penting.

Akmal Ibrahim juga menegaskan, kepada P2K Gampong di Abdya agar tidak menggunakan trik-trik tertentu untuk menghambat pencalonan Keuchik maju dalam Pilchiksung yang akan digelar pada Maret 2022 akan datang. Karena menurutnya, trik seperti itu dapat merugikan orang lain. (*)

Simak berita dan artikel lainnya di Google News