Iklan - Scroll ke bawah untuk baca artikel
BeritaDaerahHukrim

Oknum Kades dan 4 Aparatur Desa di Nagan Raya Ditangkap Tim Saber Pungli

563
×

Oknum Kades dan 4 Aparatur Desa di Nagan Raya Ditangkap Tim Saber Pungli

Sebarkan artikel ini
Polres Nagan Raya menggelar konferensi pers terkait penangkapan oknum Kades bersama 4 Aparatur Desa Serba Jadi di Mapolres setempat, Rabu (7/6/2023). Foto: Acehglobal/Muslizar.

SUKA MAKMUE – Tim Saber Pungli Unit Pemberantasan Pungutan Liar (UPP) Nagan Raya menangkap dan menahan seorang Kepala Desa (Keuchik) beserta empat Aparatur Desa Serba Jadi, Kecamatan Darul Makmur, Kabupaten setempat.

Penangkapan terhadap oknum Kades dan empat Aparatur Desa Serba Jadi ini diduga terlibat dalam praktik pungutan liar (Pungli) terkait jual beli tanah masyarakat.

Advertisement
Scroll ke bawah untuk melanjutkan

Kapolres Nagan Raya, AKBP Setiyawan Eko Prasetiya melalui Kasat Reskrim AKP Machfud, SH. MH, mengungkapkan penangkapan terhadap Kades dan empat aparatur Desa Serba Jadi ini dilakukan berdasarkan laporan masyarakat mengenai pemerasan dalam transaksi jual beli tanah.

Baca Juga :   Gampong Suka Mulia Nagan Raya Santuni Anak Yatim

Dia menjelaskan dalam kasus pemerasan dan pungli tersebut, kelima tersangka telah memungut uang sebesar Rp 40 juta kepada masyarakat.

“Kelima tersangka ini memeras masyarakat Desa dengan meminta fee 10 persen dari transaksi jual beli tanah, sehingga hingga saat ini, telah ada enam orang yang menjadi korban praktik pemerasan oleh oknum Aparatur Desa tersebut,” kata AKP Machfud dalam konferensi pers, Rabu (7/6/2023).

AKP Machfud menjelaskan bahwa pemerasan yang dilakukan oleh Kades dan empat aparatur Desa ini didasarkan pada Qanun Gampong (Peraturan Desa) yang telah disepakati bersama.

Baca Juga :   Kapolres Simeulue Cek Pos Pam Ops Ketupat Seulawah 2022

“Namun, setelah kami memeriksa Qanun Gampong tersebut, ternyata tidak ada ketentuan mengenai fee 10 persen dalam setiap transaksi jual beli tanah di Desa Serba Jadi,” jelasnya.

Dikatakan AKP Machfud, penahanan terhadap para tersangka dalam kasus dugaan pungli ini didasarkan pada laporan dari enam orang masyarakat yang berujung pada Tim Saber Pungli UPP Kabupaten Nagan Raya menangkap kelima orang pejabat pemerintah desa tersebut.

Baca Juga :   Polisi Berhasil Bekuk Pelaku Pembacokan Warga di Lhokseumawe

“Kelima tersangka telah kita amankan di Mapolres untuk dimintai keterangan lebih lanjut, dan mereka akan diproses sesuai dengan undang-undang dan hukum yang berlaku,” ujarnya.

Menyikapi kejadian ini, AKP Machfud kembali mengingatkan para Kepala Desa di Kabupaten Nagan Raya untuk menghindari kegiatan yang merugikan keuangan negara dan melarang praktik pungli terhadap masyarakat.

“Kelima aparatur Desa yang ditahan oleh Polres Nagan Raya antara lain adalah SU selaku Kades, RU selaku Sekdes, serta WA, MI, dan MS masing-masing selaku Kepala Dusun di Desa tersebut,” pungkasnya.(*)

Editor: Redaksi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *