Iklan - Scroll ke bawah untuk baca artikel
BeritaDaerah

Setetes Darah Bapak Ibu Adalah Nyawa Bagi Kami

469
×

Setetes Darah Bapak Ibu Adalah Nyawa Bagi Kami

Sebarkan artikel ini
Desi Aryanti (25) saat menyampaikan uacapan terima kasih kepada seluruh ASN Pemerintah Aceh, dalam rangkaian kegiatan Zikir dan Doa bersama yang digelar di RSUDZA, Banda Aceh, Rabu (9/2/2022).

GLOBAL BANDA ACEH – Setetes darah dari bapak dan ibu semua adalah nyawa bagi kami. Ungkapan itulah yang menyeruak dari bibir seorang penderita thalassemia akut, Desi Aryanti (25), saat menyapa seluruh ASN Pemerintah Aceh yang mengikuti zikir dan do’a pada Rabu (9/2/2022) pagi.

Kegiatan zikir dan do’a tersebut diikuti Sekda Aceh, Taqwallah bersama jajaran RSUDZA dari pelataran Unit Pelayanan Thalassemia.

Advertisement
Scroll ke bawah untuk melanjutkan

“Setetes darah dari bapak dan ibu semua adalah nyawa bagi kami,” kata Desi.

Itu merupakan ungkapan terimakasih Desi yang divonis thalassemia sejak usia lima tahun, atau telah 20 tahun menjalani transfusi darah.

Desi yang dituntut rutin untuk melakukan transfusi darah adalah salah seorang yang sangat merasakan manfaat dari darah yang disumbangkan oleh seluruh masyarakat Aceh, khususnya belasan ribu aparatur sipil negara (ASN) Pemerintah Aceh yang telah melakukan donor darah secara rutin sejak dua tahun terakhir.

Baca Juga :   Ini Daftar Mobil di Indonesia Bakal Dilarang Teguk Pertalite

“Saya mendapatkan dukungan penuh dari dokter. Tentunya terima kasih kepada mereka (dokter) dan terima kasih juga kepada pegawai Pemerintah Aceh yang telah rutin mendonorkan darah mereka. Itu adalah sebuah nilai tak terhingga untuk kami ini,” ungkap Desi dengan suara tercekat.

Senada dengan Desi, ada Sri Elfina (49). Ia membawa anaknya yang juga menderita thalassemia. Ia menyampaikan salam hormat kepada seluruh dokter yang telah memberikan pelayanan terbaik bagi pasien thalassemia.

“Kami doakan agar dokter dan ASN Pemerintah Aceh diberikan kesehatan agar bisa mendonorkan darah rutin bagi anak kami serta pasien thalassemia lain yang membutuhkan darah itu secara rutin,” kata Sri menahan keharuan.

Direktur RSUDZA, dr. Isra Firmansyah, mengatakan Unit Pelayanan Thalassemia di RSUDZA aktif berfungsi sejak tahun 2012. Semula penderita thalassemia hanya mendapatkan rawatan di tempat pelayanan bagi anak.

Baca Juga :   YARA Minta DPRK Abdya Publikasikan Nama Calon Pj Bupati kepada Publik

Konkretnya masalah thalassemia membuat RSUDZA menyatukan seluruh layanan. Ia mengatakan bahwa penderita thalassemia di Aceh sangatlah tinggi. Angka dari Kementerian Kesehatan pada tahun 2019 menyebutkan jika pasien thalassemia di Aceh berada di atas rata-rata angka nasional bahkan dunia.

Dia menyebutkan ada ratusan pasien thalassemia yang membutuhkan transfusi rutin 1 hingga 4 kantong setiap 2 hingga 4 minggu sekali. “Butuh biaya Rp300 juta per pasien per tahun,” kata dr. Isra.

Dr. Isra menambahkan, semula agak sulit mencukupi kebutuhan darah bagi pasien thalassemia. Dalam dua tahun terakhir, berkat gerakan donor darah dari pemerintah Aceh, kelangkaan darah tidak terjadi lagi. “Pastinya anak-anak kita (penderita thalassemia) dapat tergolong lebih cepat. Berikan darah karena setetes darah kita dapat menyelamatkan mereka,” kata dia.

Sementara itu, Sekda Aceh, dr. Taqwallah M.Kes., mengajak masyarakat untuk beramal dengan donor darah. Hal itu ia sampaikan usai pelaksanaan zikir dan doa bersama yang dilangsungkan di koridor depan Unit Pelayanan Thalassemia, Rumah Sakit Umum Daerah dr. Zainoel Abidin (RSUDZA) Banda Aceh, Rabu (9/2/2022).

Baca Juga :   BPBK Abdya Serahkan Bantuan Masker untuk Masyarakat melalui Para Camat

Pasien thalassemia adalah mereka yang membutuhkan darah rutin, bahkan harus mendapatkan transfusi darah seumur hidup. Secara ilmu pengetahuan penyakit ini memang bisa dihindari, yaitu dengan tidak menikah antar-sesama penderita. Caranya adalah dengan terlebih dahulu melakukan skrining sebelum menikah.

Thalassemia disebabkan oleh kelainan genetik yang memengaruhi produksi sel darah merah. Kelainan genetik ini diturunkan dari orang tua dan membuat penderitanya mengalami anemia atau kurang darah. Efek dari sakit ini adalah cepat lelah, mudah mengantuk, hingga sesak napas.

Thalassemia perlu diwaspadai, terutama thalasemia yang berat (mayor), karena dapat menyebabkan komplikasi berupa gagal jantung, pertumbuhan terhambat, gangguan hati, hingga kematian. (*)

Simak berita dan artikel lainnya di Google News