Iklan - Scroll ke bawah untuk baca artikel
BeritaHukrim

Kerugian Negara Kasus Korupsi Wastafel Dinas Pendidikan Aceh Capai Rp7,2 Milyar

1290
×

Kerugian Negara Kasus Korupsi Wastafel Dinas Pendidikan Aceh Capai Rp7,2 Milyar

Sebarkan artikel ini
Dirreskrimsus Polda Aceh, Kombes Winardy, saat diwawancarai wartawan. (Foto: Humas Polda Aceh).

BANDA ACEH – Kepala Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Dirreskrimsus) Polda Aceh, Kombes Winardy, menyatakan hasil perhitungan mengenai kerugian keuangan negara terkait kasus korupsi pengadaan wastafel telah diterima dari Kepala Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) Perwakilan Aceh pada Senin, 7 Agustus 2023.

Winardy menjelaskan laporan hasil audit yang diterima mengindikasikan kerugian keuangan negara yang timbul akibat kasus tersebut mencapai jumlah sebesar Rp7.215.125.020.

Advertisement
Scroll ke bawah untuk melanjutkan

Tim penyidik dijadwalkan akan segera menganalisis hasil perhitungan ini dan segera mengambil langkah-langkah untuk menggelar proses perkara guna penetapan tersangka.

Baca Juga :   Wakil Ketua DPRA Safaruddin: Tanamkan Akhlak Mulia Pada Generasi Muda

“Setelah menerima hasil perhitungan kerugian keuangan negara, tim Dirreskrimsus akan melakukan analisis mendalam serta menyelenggarakan proses penggelaran perkara dalam waktu dekat untuk proses penetapan tersangka,” ungkap Winardy dalam keterangannya di Markas Polda Aceh pada Senin (7/8/2023).

Winardy juga memberikan penjelasan lebih lanjut bahwa jumlah kerugian keuangan negara tersebut dihitung sebagai akibat dari kekurangan volume dan mutu pada 390 paket kegiatan pengadaan langsung yang meliputi pembuatan tempat cuci tangan dan sanitasi, atau wastafel, di berbagai Sekolah Menengah Atas (SMA), Sekolah Menengah Kejuruan (SMK), dan Sekolah Luar Biasa (SLB) di seluruh wilayah Aceh.

Baca Juga :   Kemnaker Sebut JHT Bisa Dicairkan 100 Persen Hingga 3 Mei 2022

Menurut informasi, nilai total kontrak untuk proyek ini mencapai angka Rp43.742.310.655, dan dana tersebut berasal dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Aceh (APBA) yang telah direfocusing untuk penanganan pandemi Covid-19, dan dianggarkan pada Dinas Pendidikan Aceh tahun 2020.

Baca Juga :   Jika Lihat Orang Ini Lapor Polisi, DPO Kasus Pembunuhan di Aceh Selatan

Sebelumnya, Winardy mengungkapkan bahwa tim penyidik telah berhasil menyita sejumlah uang terkait dengan kasus ini, dengan rincian sebagai berikut: dari Dinas Pendidikan Aceh senilai Rp315.000.000; dari pihak pelaksana proyek yang telah dikontrak senilai Rp241.020.000; dan dari konsultan pengawas yang terlibat dalam proyek senilai Rp47.975.000.

“Tim penyidik juga telah berhasil mengamankan sejumlah uang dari instansi terkait serta pihak rekanan, dengan total nilai sebesar Rp.603.995.000,” pungkasnya. (*)