Iklan - Scroll ke bawah untuk baca artikel
Khutbah Jumat

Khutbah Jumat, Tgk Umar Rafsanjani : Banyak Orang Jago Bicara Eksekusi Nol Besar

327
×

Khutbah Jumat, Tgk Umar Rafsanjani : Banyak Orang Jago Bicara Eksekusi Nol Besar

Sebarkan artikel ini
Tgk. H. Umar Rafsanjani, Lc, MA.

Aceh Besar — Di negeri ini, terlalu banyak tukang bicara, sehingga masalah tidak ada yang terselesaikan dan bahkan malah diperdebatkan dalam diskusi di depan publik, disorot di media dengan konsepnya yang hebat, tapi hasilnya nol besar.

Justru yang muncul dari situ hanya orang-orang yang pandai bicara, jago teori tanpa eksekusi, maka setiap tahun selalu saja masalah yang sama muncul lagi dan muncul lagi tanpa final yang berarti.

Advertisement
Scroll ke bawah untuk melanjutkan

Pimpinan Dayah Mini Aceh, Tgk. H. Umar Rafsanjani, Lc, MA akan menyampaikan hal tersebut dalam khutbah Jumat di Masjid Jamik Baitul Ahad Kemukiman Siem, Kecamatan Darussalam, tanggal 17 November 2023 bertepatan 3 Jumadil Awwal 1445 H.

“Sudah menjadi suatu tontonan di zaman canggih ini, orang lebih banyak bicara konsep daripada kerja nyata, lebih banyak argumen daripada eksperimen, suka membuat sensasi di atas sensasi, disebabkan terlalu banyak bicara tanpa kerja,” ujarnya.

Baca Juga :   Petikan Khutbah Jum'at Ustadz Khalidillah "Akhlak Mulia Sang Rasulullah"

Ketua Tastafi Banda Aceh ini menunjukkan fakta, di berbagai webinar, zoom meeting, apalagi di televisi, semua bisa dibicarakan dengan mudah ditambah lagi sedikit dengan retorika, plus gaya bicara.

Kesannya luar biasa, membius para pendengar dan pemirsa tercengang. Itulah fakta dunia saat ini, mulai dari yang bawah sampai ke level tingkat tinggi. Semuanya tukang bicara.

Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan dari sahabat Mu’adz bin Jabal Radhiyallahu ‘anhu, ketika beliau bertanya kepada Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi Wasallam tentang amalan yang dapat memasukkannya ke dalam surga dan menjauhkannya dari neraka, kemudian Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi Wasallam menyebutkan tentang rukun iman dan beberapa pintu-pintu kebaikan.

Kemudian berkata kepadanya, “Maukah kujelaskan kepadamu tentang hal yang menjaga itu semua? Kemudian beliau memegang lisannya dan berkata: “Jagalah ini” maka aku (Mu’adz) tanyakan: “Wahai Nabi Allah, apakah kita akan disiksa dengan sebab perkataan kita?”

Baca Juga :   Daftar Khatib dan Imam Shalat Jum'at 3 Maret Esok di 64 Masjid Se Aceh Besar

Nabi Shalallahu ‘Alaihi Wasallam menjawab: “Semoga ibumu kehilanganmu! (sebuah ungkapan agar perkataan selanjutnya diperhatikan). Tidaklah manusia tersungkur di neraka di atas wajah mereka atau di atas hidung mereka melainkan dengan sebab lisan mereka” (HR. At Tirmidzi).

Manurut Umar Rafsanjani, tukang bicara sering lupa bahwa tidak ada satu pun masalah di dunia ini yang kelar karena dibicarakan. Tidak pula ada persoalan rampung karena sebatas bicara apalagi ditambah hoaks, fitnah, dan ghibah.

Karena faktanya, tukang bicara itu ya hanya pandai bicara, tapi tidak pandai berbuat, bicara begini-begitu, tapi sedikit sekali dalam eksekusi, sehingga publik terkecoh seolah-olah apa yang dibicarakan sama dengan apa yang diperbuat, padahal bisa jadi itu semuanya hanya omong kosong.

Baca Juga :   Khutbah Jum'at Esok 3 Maret, Ustadz Mardhatillah: Hindari Balas Dendam!

“Karena itu berhati-hatilah. Jangan jadi tukang bicara. Hindari banyak cakap, karena khawatir tukang bicara itu makin banyak bicara makin banyak salah, karena mereka sedang memperjuangkan mimpi-mimpi mereka, lalu lupa kepada benar dan salah seumpama orang-orang yang hidup dalam harapan, bukan kenyataan, seperti yang hidup di negeri fantasi bukan di negeri realiti,” urainya.

Di bagian akhir khutbah, Umar Rafsanjani mengingatkan, bahwa Allah Sawt mengancam dan membenci orang-orang yang hanya bicara, tapi lupa kepada praktik kerja atau beramal sebagaimana tersebut dalam surat ash-Shaff ayat 2 dan 3,

“Wahai orang-orang yang beriman, mengapakah kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan. Amat besar kebencian di sisi Allah bahwa kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan.” (*)

Editor : Salman