Iklan - Scroll ke bawah untuk baca artikel
BeritaDaerah

RTA Aceh Utara Serukan Boikot Produk Israel

402
×

RTA Aceh Utara Serukan Boikot Produk Israel

Sebarkan artikel ini
Koordinator Kajian Millenial RTA Aceh Utara, Tgk. Aris Munandar.

Lhoksukon – Perang antara Hamas Palestina dengan Israel di Jalur Gaza terus bergejolak, sehingga memakan korban ribuan nyawa warga sipil yang tak berdosa.

Menyikapi persoalan tersebut berbagai elemen ikut prihatin, termasuk dari Rabithah Thaliban Aceh (RTA) Kabupaten Aceh Utara.

Advertisement
Scroll ke bawah untuk melanjutkan

Hal itu disampaikan oleh Koordinator Kajian Millenial RTA Aceh Utara Tgk. Aris Munandar yang ikut mengecam serta mendorong sebuah gerakan yang meminta Pemerintah Wajib Boikot Produk dari Israel.

“Kami sangat mendukung dan menyetujui hal tersebut, tapi dalam hal ini alangkah baiknya Pemerintah langsung terjun tangan untuk menyetop atau memboikot serta meminta adanya seruan dan ajakan yang dilakukan langsung oleh Pemerintah,” kata pria yang akrab disapa Tgk. Aris kepada media ini, Senin (30/10/2023).

Baca Juga :   Jama'ah Padati Mj8 Caffe, Ikuti Kajian Milenial RTA Aceh Utara

Dikatakannya, pemberhentian masuknya produk dari Israel, untuk menekan Ekonomi Pemerintah Israel itu harus dari tangan Pemerintah langsung khususnya Aceh.

Tgk. Aris yang juga Ketua Bidang Gemantara Reaksi Cepat Kabupaten Aceh Utara berharap kepada Pemerintah dalam konteks perang antara Hamas dan Israel untuk mendukung atas munculnya sebuah gerakan Boikot produk Israel tersebut.

Menurutnya, munculnya gerakan boikot produk Israel dianggap sebagai bentuk protes damai untuk mengekspresikan ketidaksetujuan terhadap kebijakan Israel kepada Palestina.

Baca Juga :   ACT Kumpulkan Dana Rp 60 Milyar Sebulan, 10 hingga 20 Persen Ternyata untuk Gaji Karyawan

Sebaliknya, ada pula pihak yang mendukung langkah – langkah pemerintah Israel dalam melindungi keamanan dan kedaulatan negaranya. Mereka melihat konflik ini sebagai bagian dari upaya Israel untuk mempertahankan diri dari ancaman terorisme dan serangan roket yang dilancarkan oleh kelompok – kelompok seperti Hamas.

“Sementara beberapa pemerintah dunia secara resmi mendukung Boikot produk Israel sebagai bentuk tekanan diplomatik, yang lainnya bersikap netral atau menolak campur tangan dalam bentuk boikot tersebut,” papar Wakil Humas Rapi Wilayah Aceh Utara itu.

Baca Juga :   RTA Aceh Utara Kembali Gelar Kajian Milenial Usung Tema "Gadai" Catat Ini Jadwalnya!

Lebih lanjut, ia mengatakan bahwa keseluruhan isu ini menciptakan polarisasi opini dan mencerminkan kompleksitas serta sensitivitas konflik Israel – Palestina dalam ranah Politik dan Sosial Internasional.

“Kami sangat mendesak kepada pemerintah mulai dari Kabupaten, Provinsi dan tingkat Nasional untuk cepat menyetop atau boikot produk Import dari Israel,” pinta pria yang peduli Palestina itu.

Dirinya, juga mengajak seluruh elemen organisasi untuk berdoa untuk keselamatan penduduk palestinan dan segera membentuk sebuah gerakan boikot produk Israel sebagai bentuk kecaman nyata terhadap kebiadaban tentara zionis.(*)

Editor : Salman

Simak berita dan artikel lainnya di Google News