Iklan - Scroll ke bawah untuk baca artikel
Daerah

Tradisi “Kenduri Apam” Warnai Peringatan Israk Mikraj di Gampong Durian Rampak

368
×

Tradisi “Kenduri Apam” Warnai Peringatan Israk Mikraj di Gampong Durian Rampak

Sebarkan artikel ini
Masyarakat terlihat antusias menyantap "kue apam" yang disediakan setelah acara ceramah agama peringatan Israk Mikraj 1445 H di Gampong Durian Rampak, Susoh, Minggu (11/2/2024) malam. Foto : Acehglobal / Salman.

Blangpidie, Acehglobal – Peringatan Israk Mikraj Nabi Muhammad SAW 1445 Hijriah diwarnai dengan tradisi “kenduri apam” di Gampong Durian Rampak, Kecamatan Susoh, Kabupaten Aceh Barat Daya (Abdya), Minggu (11/2/2024) malam.

Acara yang berlangsung di halaman masjid Baitul Qahhar tersebut dihadiri oleh seratusan masyarakat yang antusias mendengarkan ceramah agama yang disampaikan oleh Ustad Roni Haldi, Lc.

Advertisement
Scroll ke bawah untuk melanjutkan

Tradisi kenduri apam merupakan tradisi turun-temurun masyarakat Aceh pada bulan Shafar yang bertepatan dengan peringatan Israk Mikraj.

Keuchik Gampong Durian Rampak, Suhaimi, melalui Sekdes Riyan Andika dalam sambutannya mengajak masyarakat untuk memperkuat tali silaturahmi dan menjaga ukhuwah antar sesama dalam momentum Israk Mikraj ini.

Baca Juga :   The Realss Festival Madrasah Terpadu Tungkop Sukses, Ikut Dimeriahkan Nazar Apache

“Semoga dengan momentum peringatan Israk Mikraj Nabi Muhammad SAW ini rasa persatuan dan kesatuan kita tetap terus terjaga,” ujarnya.

Pada kesempatan tersebut, Riyan juga menyampaikan ucapan terima kasih kepada anggota Tuha Peut lama yang telah berakhir masa jabatan atas dedikasinya dan kontribusinya dalam membangun gampong Durian Rampak.

Masyarakat antusias mendengarkan ceramah agama yang disampaikan Ustad Roni Haldi Lc di halaman masjid Baitul Qahhar Gampong Durian Rampak, Minggu (11/2/2024) malam. Foto : Acehglobal / Salman.

Ia berharap kepada anggota Tuha Peut baru yang terpilih pada Kamis (8/2) malam lalu agar dapat mengemban amanah masyarakat dengan baik, bersinergi, dan berkerjasama dengan pemerintah desa untuk kemajuan gampong.

“Tujuh anggota Tuha Peut ini lah yang kita pilih pada Kamis malam Jumat lalu. Jika ada persoalan dalam gampong, maka kepada mereka lah masyarakat dapat mengadu,” kata Riyan Andika.

Baca Juga :   Seminar Sommasi, Dukung Lanjutkan Kepemimpinan Pj Bupati Darmansah

Dalam ceramahnya, Ustad Roni Haldi, Lc mengulas tentang sejarah luar biasa Nabi Muhammad SAW yang dalam semalam menempuh perjalanan dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqsa dan kemudian menuju Sidratul Muntaha untuk menjemput shalat lima waktu.

Selain itu, Ustad Roni berpesan pada momentum tahun politik ini agar masyarakat tidak tercerai berai meskipun berbeda pilihan pada pemilu 2024. Ia juga mengajak masyarakat agar tidak mudah termakan isu hoax dan lebih bijak dalam menggunakan media sosial.

Baca Juga :   Wakil Ketua DPRA Safaruddin Reses di Kemukiman Durian Rampak Susoh

Sementara itu, Ketua PHBI Durian Rampak, Yurdani Yunus mengatakan kenduri apam merupakan tradisi yang sudah lama ada di Aceh. Tradisi ini menjadi momen penting bagi masyarakat untuk berkumpul dan merajut tali silaturahmi.

“Semoga tradisi ini dapat terus dilestarikan agar generasi muda tidak lupa dengan budaya dan tradisi Aceh,” pungkasnya.

Suasana kenduri apam di Gampong Durian Rampak berlangsung sederhana. Masyarakat terlihat antusias menyantap kue apam yang disediakan setelah acara ceramah agama.

Turut hadir pada acara tersebut, Imam Chik Masjid Baitul Qahhar Tgk Syamsuar, Keuchik Durian Rampak Suhaimi, Tuha Peut, pengurus BKM, dan masyarakat.(*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *