Iklan - Scroll ke bawah untuk baca artikel
Artikel Islam

Banyak Belum Tahu, Ternyata Ini Hukum Minum Kopi yang Masih Panas

92
×

Banyak Belum Tahu, Ternyata Ini Hukum Minum Kopi yang Masih Panas

Sebarkan artikel ini
Gambar Ilustrasi Kopi panas. (Foto: net)

ACEHGLOBALNEWS.COM — Kopi merupakan salah satu minuman favorit banyak orang. Biasanya, kopi diseduh dengan air panas agar racikannya larut dan menghasilkan aroma khas.

Namun, bolehkah minum kopi yang masih panas?

Advertisement
Scroll ke bawah untuk melanjutkan

Terkait hal ini, dilansir situs Kemenag bahwa terdapat satu hadist dan pendapat ulama yang menjelaskan tentang meniup makanan dan minuman yang masih panas.

Salah satunya adalah hadits yang diriwayatkan oleh Abu Dawud dan At-Tirmidzi yang melarang meniup makanan atau minuman panas.

وعن ابن عباس رضي اللّه عنهما أن النبي نهى أن يتنفس في الإناء أو ينفخ فيه

“Dari Ibnu Abbas RA, bahwa Nabi Muhammad SAW melarang pengembusan nafas dan peniupan (makanan atau minuman) pada bejana.”

Baca Juga :   Kisah 4 Malaikat yang Mengunjungi Mukmin saat Sakit

Berdasarkan hadits tersebut, ulama Syafi’iyah memasukkan larangan meniup makanan panas dalam adab makan. Umat Islam dianjurkan mengonsumsi makanan atau minuman ketika sudah mulai dingin.

Abu Zakariya Al-Anshari dalam kitab Asnal Mathalib menjelaskan:

وَلَا يَأْكُلَهُ حَارًّا حَتَّى يَبْرُدَ

“Ia tidak memakannya dalam keadaan panas sampai agak dingin.”

Sementara itu, menurut pendapat sebagian ulama Mazhab Hanbali, bahwa hukum minum kopi panas adalah makruh dan sebaiknya dihindari. Jika ingin menikmati kopi panas, lakukan solusi-solusi yang dijelaskan di atas.

Hal ini sebagaimana diungkap Syekh Manshur Al-Bahuti (Manshur Al-Bahuti, Kasysyaful Qina ‘an Matnil Iqna, [Beirut, Alamul Kutub: 1997 M/1417 H], cetakan I, juz IV, halaman 154), sebagaimana berikut:

Baca Juga :   Perkembangan Hadits Sejak Masa Kelahiran Rasulullah SAW Hingga Saat Ini

وَ يُكْرَه (التَّنَفُّسُ فِي إنَاءَيْهِمَا) لِأَنَّهُ رُبَّمَا عَادَ إلَيْهِ مِنْ فِيهِ شَيْءٌ (وَأَكْلُهُ حَارًّا) لِأَنَّهُ لَا بَرَكَةَ فِيهِ كَمَا فِي الْخَبَرِ (إنْ لَمْ تَكُنْ حَاجَةٌ) إلَى أَكْلِهِ حَارًّا فَيُبَاحُ

“Dimakruhkan meniup wadah keduanya (makanan atau minuman) karena sering kali sesuatu (racun/karbon dioksida) di mulut kembali ke wadah. Demikian juga makruh mengonsumsinya dalam keadaan panas karena tidak mengandung keberkahan di dalamnya sebagaimana di hadits jika tidak ada hajat untuk mengonsumsinya dalam keadaan panas. (Tetapi jika ada hajat), maka itu mubah.”

Berdasarkan dalil hadits dan pandangan ulama di atas bahwa mengonsumsi makanan atau minuman panas, termasuk kopi, dihindari karena dapat membawa mudharat bagi kesehatan. Berikut beberapa alasannya:

Baca Juga :   Qadha Puasa Ramadhan Dulu atau Lanjut Puasa Syawal?

1. Merusak lidah

Suhu panas dapat melukai lidah dan membuatnya iritasi, sehingga tidak dapat merasakan makanan atau minuman secara maksimal.

2. Membahayakan kesehatan
Minuman panas dapat menyebabkan luka bakar pada mulut dan kerongkongan.

3. Menghilangkan berkah

Menurut sebagian ulama Mazhab Hanbali, meniup makanan atau minuman panas untuk mendinginkannya adalah makruh karena dapat menghilangkan berkah.

Nah, jika ingin meminum kopi panas, beberapa solusi yang bisa dilakukan diantaranya tunggu sampai dingin, tiup dengan kipas dan rendam wadah kopi di air dingin untuk menurunkan suhu kopi.(*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *