Iklan - Scroll ke bawah untuk baca artikel
BeritaInternasional

Hari Ketiga Gencatan Senjata, Tentara Israel Serang Kamp Pengungsi Gaza

226
×

Hari Ketiga Gencatan Senjata, Tentara Israel Serang Kamp Pengungsi Gaza

Sebarkan artikel ini
Seorang wanita Palestina duduk di atas puing-puing apartemennya yang rusak di distrik Khezaa di pinggiran kota Khan Yunis di Jalur Gaza selatan, setelah berminggu-minggu pemboman Israel, ketika gencatan senjata antara Israel dan Hamas memasuki hari kedua pada 25 November 2023. (AFP)

Jakarta, Acehglobal — Seorang warga Palestina dilaporkan meninggal dan seorang lainnya terluka setelah diserang pasukan Israel di kamp pengungsi Maghazi di pusat Gaza pada Minggu, 26 November 2023.

“Penyerangan itu ketika gencatan senjata antara Israel dan pejuang Hamas memasuki hari ketiga,” kata Bulan Sabit Merah Palestina dilansir dari Arab News, Minggu (26/11) malam.

Advertisement
Scroll ke bawah untuk melanjutkan

Belum ada komentar langsung dari Israel terkait hal tersebut dan belum jelas apakah laporan itu akan berdampak pada fase terbaru rencana pertukaran 50 sandera yang ditahan oleh kelompok militan Palestina dengan 150 tahanan di penjara-penjara Israel selama periode empat hari.

Tiga belas warga Israel dan empat warga negara Thailand tiba di Israel pada Minggu pagi setelah pembebasan kedua sandera yang ditahan oleh Hamas menyusul penundaan awal yang disebabkan oleh perselisihan mengenai pengiriman bantuan ke Gaza.

Baca Juga :   Polisi Gagalkan Peredaran 179 Kg Sabu Jaringan Internasional di Aceh

Meskipun masalah ini diselesaikan melalui mediasi oleh Mesir dan Qatar, hal ini menggarisbawahi rapuhnya gencatan senjata, penghentian pertempuran pertama sejak pejuang Hamas mengamuk di Israel selatan pada 7 Oktober, menewaskan 1.200 orang dan menyandera sekitar 240 orang.

Menanggapi serangan itu, Israel telah berjanji untuk menghancurkan militan Hamas yang menguasai Gaza, membombardir daerah kantong tersebut dan melancarkan serangan darat di utara.

Dilaporkan otoritas kesehatan Palestina pada Sabtu, bahwa sekitar 14.800 orang, sekitar 40 persen di antaranya anak-anak, telah terbunuh sepanjang serangan Israel ke wilayah Gaza.

Israel mengatakan gencatan senjata dapat diperpanjang jika Hamas terus membebaskan setidaknya 10 sandera setiap hari. Sumber Palestina mengatakan hingga 100 sandera bisa dibebaskan.

Sayap bersenjata Hamas pada hari Minggu mengumumkan pembunuhan empat komandan militernya di Jalur Gaza, termasuk komandan brigade Gaza Utara Ahmad Al Ghandour. Namun tidak jelas kapan mereka dibunuh.

Baca Juga :   Pemerintah Gampong Rambong Setia Gelar Lomba Festival Anak Shaleh dan MTQ

Sementara itu, televisi menyiarkan para sandera yang dibebaskan berada di perbatasan Rafah di sisi Mesir setelah meninggalkan Gaza ketika Hamas menyerahkan para sandera tersebut kepada Komite Palang Merah Internasional pada Sabtu malam.

Enam dari 13 warga Israel yang dibebaskan adalah perempuan dan tujuh lainnya adalah remaja atau anak-anak. Yang termuda adalah Yahel Shoham yang berusia tiga tahun, dibebaskan bersama ibu dan saudara laki-lakinya, meskipun ayahnya masih menjadi sandera.

“Para sandera yang dibebaskan sedang dalam perjalanan ke rumah sakit di Israel, di mana mereka akan berkumpul kembali dengan keluarga mereka,” kata militer Israel dalam sebuah pernyataan.

Israel membebaskan 39 warga Palestina – enam wanita dan 33 anak di bawah umur – dari dua penjara, kata kantor berita Palestina WAFA.

Baca Juga :   Cincin Antik Hilang di Mal Jakarta, Hotman Paris: Yang Temukan Siap Dijemput

“Beberapa warga Palestina tiba di Al-Bireh Municipality Square di Ramallah di Tepi Barat yang diduduki Israel, di mana ribuan warga menunggu mereka,” kata seorang jurnalis Reuters.

Kekerasan berkobar di Tepi Barat di mana pasukan Israel membunuh tujuh warga Palestina, termasuk dua anak di bawah umur dan setidaknya satu pria bersenjata, pada Sabtu malam dan Minggu pagi, kata petugas medis dan sumber lokal.

Bahkan sebelum serangan 7 Oktober dari Gaza, Tepi Barat telah berada dalam kondisi kerusuhan, dengan meningkatnya serangan tentara Israel, serangan Palestina, dan kekerasan yang dilakukan oleh pemukim Israel dalam 18 bulan terakhir. Lebih dari 200 warga Palestina telah terbunuh di Tepi Barat sejak 7 Oktober, beberapa di antaranya akibat serangan udara Israel.(*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *