Iklan - Scroll ke bawah untuk baca artikel
BeritaNasional

MUI Haramkan Produk Pro Israel, Berikut Daftarnya

709
×

MUI Haramkan Produk Pro Israel, Berikut Daftarnya

Sebarkan artikel ini
Berbagai produk pro Israel yang beredar di Indonesia. Foto: Int.

Jakarta, Acehglobal — Majelis Ulama Indonesia (MUI) mengeluarkan fatwa Nomor 83 Tahun 2023 tentang Hukum Dukungan terhadap Perjuangan Palestina.

Dalam fatwa tersebut, MUI mengharamkan produk-produk yang terang-terangan membela Israel atas Palestina.

Advertisement
Scroll ke bawah untuk melanjutkan

Meski demikian, MUI tidak menyebut secara jelas produk apa saja pendukung Israel yang beredar di Indonesia.

Sejauh ini, diketahui oleh publik secara umum bahwa ada dua brand besar di Indonesia yang dikaitkan dengan pro-Israel, yaitu McDonald’s dan Starbucks. Kedua brand tersebut telah menutup gerainya di Jakarta.

Selain itu, di luar negeri, berbagai perusahaan sudah melakukan aksi boikot terhadap produk-produk yang berafiliasi dengan Israel.

Gerakan ini dinamakan DBS (Boikot, Divestasi, Sanksi). Gerakan tersebut dilakukan sebagai bentuk dukungan kepada Palestina dan perlawanan kepada Israel tanpa kekerasan terhadap produk ekonomi dan budaya Israel.

Baca Juga :   Ketua KPU Sebut Pemilu 2024 Kemungkinan Coblos Partai Bukan Caleg

Fatwa Nomor 83 Tahun 2023 ini dikeluarkan sebagai bentuk dukungan terhadap perjuangan rakyat Palestina yang terus ditekan oleh Israel. MUI menilai bahwa Israel telah melakukan pelanggaran HAM terhadap rakyat Palestina.

Dilansir dari Suara.com, Sabtu (11/11/2023), berikut adalah daftar produk pro Israel yang tersebar di Indonesia :

1. Ahava

Produk kecantikan berbasis di Israel ini juga sudah masuk ke pasar Indonesia. Produk ini mengklaim diproduksi dengan air mineral alami dari Laut Mati.

2. Edushape

Edushape merupakan perusahaan yang memproduksi mainan edukasi untuk anak-anak. Berbagai produk Edushape dijual di Indonesia. Perusahaan ini berkantor pusat di berbagai negara, salah satunya di Tel Aviv, Israel.

Baca Juga :   Pengawas SPBU Sebut Jaringan BSI Error, BBM Terlambat Masuk ke Abdya

3. Taf Toys

Sama dengan Edushape, Taf Toys berfokus pada produk mainan. Selain produk mainan, Taf Toys meluaskan produksinya ke perlengkapan bayi seperti stroller dan berbagai jenis mainan.

4. Rummikub

Rummikub adalah merek mainan yang bentuknya menggabungkan konsep permainan kartu dan mahjong. Rummikub dikembangkan oleh orang Yahudi bernama Ephraim Hetzano.

5. Tiny Love

Tiny Love merupakan produk perlengkapan bayi dan anak-anak. Selain produk mainan ada juga produk perawatan. Tiny Love diproduksi oleh Shilav Group, sebuah perusahaan besar asal Israel.

6. Teva Pharmaceutical Industries

Teva merupakan perusahaan farmasi yang memproduksi obat-obatan generik dan berkantor pusat di Tel Aviv, Isrel.

7. Sabra

Sabra merupakan perusahaan yang memproduksi makanan kemasan. Salah satunya hummus yang merupakan makanan khas Timur Tengah. Merek ini dimiliki oleh Strauss Group, sebuah perusahaan makanan di Israel yang bekerjasama dengan Pepsi.co.

Baca Juga :   Korban Tragedi di Stadion Kanjuruhan, 130 Orang Tewas dan 186 Masih Dirawat

8. Plarium Games

Bagi yang suka bermain game, mungkin sudah pernah mendengar brand Plarium Games. Perusahaan ini didirikan di Israel tahun 2009. Sudah ada 20 games yang dirilis, misalnya viking: War of Clans dan RAID: Shadow Legends. Games-games tersebut dapat dimainkan di PC, Android, dan juga iOS.

Fatwa MUI ini diharapkan dapat meningkatkan kesadaran masyarakat Indonesia untuk tidak mendukung produk-produk pro Israel. Dengan demikian, masyarakat Indonesia dapat turut serta memberikan dukungan kepada perjuangan rakyat Palestina.(*)

Editor : Salman

Simak berita dan artikel lainnya di Google News