Iklan - Scroll ke bawah untuk baca artikel
BeritaOlahraga

Touring De’Bic Lhokseumawe Naiki Sepeda Jelajahi Pulau Simeulue

1250
×

Touring De’Bic Lhokseumawe Naiki Sepeda Jelajahi Pulau Simeulue

Sebarkan artikel ini
Tim Touring De'Bec bersua foto usai shalat Ashar di Mesjid Muhajirin, Kecamatan Simeulue Barat. Foto: Acehglobal/Ainal Yakin.

SIMEULUE – Perjalanan epik Touring De’Bic (Dewantara Bike Club) asal Lhokseumawe, Aceh Utara menjelajahi kepulauan Simeulue dengan bersepeda telah memasuki hari ketiga.

Ketua Touring De’Bic, Iskandar mengatakan bersepeda telah lama menjadi hobi mereka. Berkelana di atas sadel sepeda adalah panggilan jiwa yang telah mereka geluti selama beberapa tahun.

Advertisement
Scroll ke bawah untuk melanjutkan

Iskandar menyebut, perjalanan mengelilingi kepulauan Simeulue dengan mendayung sepeda telah mereka lakukan mulai Sabtu (26/8) kemarin.

“Di tahun ini, kami memutuskan untuk menjelajahi Simeulue guna menggali keanekaragaman budaya dan adat istiadat yang ada disini,” ujar Iskandar saat ditemui Acehglobal usai shalat Ashar di Mesjid Muhajirin, Kecamatan Simeulue Barat, Senin (28/8/2023).

Baca Juga :   Pemkab Aceh Utara Gelar Konsultasi Publik II Revisi Qanun RT RW

Dia mengungkapkan, hasrat mengunjungi Simeulue karena di pulau tersebut kaya akan budaya dan memiliki catatan sejarah menarik, termasuk saat peristiwa Tsunami melanda Aceh pada 26 Desember 2004 silam.

“Luar biasanya ketika musibah tsunami 26 Desember 2004 lalu, tidak ada korban jiwa di pulau ini. Padahal, luas wilayah Simeulue tidak begitu luas,” imbuhnya.

Menurut Iskandar, Touring De’Bic naik sepeda sambil berolahraga. Selain itu, mendayung sepeda berinteraksi dengan penduduk pun juga lebih mudah.

“Masyarakat mengapresiasi gowes keliling Simeulue yang kami lakukan ini apalagi membawa banyak barang. Dan menariknya lagi masyarakat juga tidak segan-segan menyapa kami di atas sepeda,” tuturnya.

Baca Juga :   Sekda Amiruddin Ditunjuk Sebagai Plh Walikota Banda Aceh

Sementara itu, salah satu anggota touring De’Bic, Abu Gasa, menyampaikan pengalamannya saat berkunjung mengelilingi kepulauan Simeulue.

“Kami senantiasa disapa warga setiap kali berpapasan di jalanan. Tingginya etika menghargai sesama terasa begitu kuat, dan udaranya segar menyelimuti berkat alam hijau di sekitar,” ungkapnya penuh haru.

Namun, lanjut Abu, ada sejumlah hal yang ditemui mereka saat bersepeda dimana ada sarana infrastruktur jalan yang memerlukan perhatian pemerintah seperti aspal banyak retak dan sejumlah jalan bahkan belum tersentuh aspal.

“Tidak hanya itu, seringnya pemadaman listrik tak teratur dan jaringan komunikasi buruk disini,” katanya.

Baca Juga :   Pemkab Abdya Gelar Upacara Hari Sumpah Pemuda ke 95

Suatu momen yang menggelitik hati terjadi, ungkap Abu, saat pihaknya mendengar keluhan dari masyarakat setempat, “Pak, mohon bantuannya agar jalanan kami segera diperbaiki,” katanya meniru permintaan warga di Simeulue.

“Kalimat itu membuat kami terdiam dan merasa terpanggil untuk melakukan tindakan. Namun, dengan rendah hati kami berpesan kepada penduduk, Bapak dan Ibu, kami hanya lewat sementara waktu. Keluhan ini seharusnya disampaikan kepada Pemerintah Kabupaten Simeulue,” kata salah seorang peserta Touring De’Bic Lhokseumawe itu dengan penuh pengertian.(*)

Editor: Salman

Simak berita dan artikel lainnya di Google News